Mon. Jun 21st, 2021

Teologi Singkat Olahraga

Beberapa tahun yang lalu saya adalah seorang pembicara di sebuah kamp untuk orang-orang muda. Ketika waktu permainan kelompok pertama tiba, salah satu pemimpin memulai dengan menceritakan sebuah perumpamaan berdasarkan Kejadian 1-3. Dia menggambarkan kegembiraan bermain game di Taman Eden di mana penekanannya hanya pada kesenangan bermain.

Tetapi suatu hari ular memasuki taman dan menggoda penghuni Eden dengan gagasan tentang poin. Mereka menyerah pada godaan dan mulai menjaga skor dalam permainan mereka dan ini menyebabkan segala macam kejahatan – persaingan, nafsu untuk menang, kecurangan, kemarahan dan perkelahian. Mereka kehilangan kesenangan bermain yang sederhana.

Pemimpin menceritakan perumpamaan ini untuk memberi tahu orang-orang muda bahwa minggu ini di kamp mereka akan diperkenalkan dengan permainan non-kompetitif. Tidak ada poin, tidak ada pemenang atau pecundang, hanya kesenangan bermain.

Tapi ada satu masalah serius – permainannya benar-benar membosankan. Hari demi hari semakin sedikit anak muda yang muncul pada waktu permainan sehingga pada saat terakhir hanya ada segelintir anak muda di sana.

Apakah ini gambaran yang akurat tentang teologi olahraga? Jelas, saya tidak berpikir begitu. Saya ingin menyajikan teologi olahraga yang singkat dan luas. Jika Anda tidak menyukai judul itu, Anda dapat menganggapnya sebagai, “Mengapa kita harus menonton Super Bowl!”

Sejarah dapat diringkas dalam tiga kata: penciptaan, kejatuhan, penebusan. Jadi ketika Anda melihat teologi suatu masalah, Anda perlu bertanya: Apa hubungannya atau refleksi dari penciptaan, kejatuhan, penebusan?

Dalam mempertimbangkan masalah olahraga, saya telah menambahkan dua kata lebih lanjut untuk memperluas pertimbangan kita – inkarnasi dan keselamatan (keduanya tentu saja terkait dengan penciptaan, kejatuhan, dan penebusan).

Penciptaan – Tuhan bisa saja menciptakan segalanya menjadi abu-abu dan berguna. Sebaliknya, Dia menciptakan keragaman warna, ukuran, bentuk, bau, tekstur, suara, dan rasa yang sangat beragam. Mengapa Dia melakukan ini? Dia melakukannya agar ciptaan menjadi cerminan pribadi-Nya dan, khususnya, keindahan-Nya. Ini adalah mahakarya fungsi dan bentuk. Ciptaan adalah sebuah karya seni.

Seni kadang-kadang dianggap terdiri dari dua jenis: seni visual – seperti lukisan, patung, arsitektur, dan, seni pertunjukan – seperti drama, musik, menari. Tuhan memasukkan seni visual dan seni pertunjukan dalam penciptaan. Seni Visual: bunga, gunung, pohon; Seni Pertunjukan: lautan dan sungai, orbit planet, awan. Beberapa hal dalam penciptaan menggabungkan keduanya.

Olahraga adalah cerminan dari kegiatan kreatif Tuhan ini. Mereka juga menggabungkan seni visual (bidang/lapangan yang dilukis, warna dan logo tim) dan seni pertunjukan (pertunjukan yang sebenarnya). Olahraga mencerminkan fungsi dan bentuk kreasi.

Ada keindahan dalam permainan yang dijalankan dengan sempurna, dalam lemparan bola yang baik, dalam tangkapan yang menyelam, dalam memutar permainan ganda. Hal-hal tersebut dapat membawa cepat kerja kegembiraan dan kebahagiaan karena cepat kerja merupakan cerminan dari bagaimana dunia diciptakan. Mereka adalah tampilan seni (atau kesenian, jika Anda mau).

Tuhan juga menciptakan segala sesuatu dalam urutan tertentu, bukan dengan cara yang sembarangan, dan Dia menempatkan hukum atau aturan penciptaan di mana alam bekerja. Olahraga juga memiliki aturan untuk mereka dan memiliki aturan yang mereka gunakan.

Sama seperti ada konsekuensi untuk memberontak terhadap tatanan yang diciptakan (seperti mengabaikan gravitasi), demikian juga ada konsekuensi untuk tidak mengikuti aturan dalam olahraga. Untaian Olahraga mencerminkan sifat dan prinsip penciptaan. Seperti di alam, refleksi ini, bila dilakukan dengan baik, menghormati Tuhan dan memberikan kegembiraan bagi penggemar.

Kejatuhan – Dalam kejatuhan, manusia memberontak oleh dosa dan kutukan yang diakibatkan oleh kejatuhan itu menyentuh setiap bagian dari segala sesuatu – tidak ada yang luput. Ini berarti bahwa kami berharap untuk melihat bukti penurunan dalam olahraga dan, tentu saja, kami melakukannya. Ada dosa sikap dan ada dosa perbuatan.

Yang paling mematikan dari dosa-dosa ini adalah penyembahan berhala olahraga – ketika memegang tempat tertinggi dalam kasih sayang hati dan pemikiran pikiran. Ketika hidup direncanakan ketika permainan dimainkan atau ketika seluruh pandangan seseorang dipengaruhi oleh apakah timnya menang atau kalah, dia telah melewati batas menjadi obsesi yang tidak sehat dan berdosa.

Ada juga sikap salah lainnya – ketika menang menjadi satu-satunya hal yang penting, ketika seseorang akan melakukan apa pun untuk menjadi sukses, ketika kemuliaan pribadi menjadi akhir segalanya, ketika orang menjadi sombong atau marah. Ini semua adalah dosa kejatuhan.

Kejatuhan tercermin dalam olahraga dengan tindakan seperti penggunaan steroid, permainan memperbaiki, kelelawar gabus, perkelahian mengosongkan bangku, dan sejumlah hal lainnya.

Inkarnasi – Kita adalah makhluk yang diwujudkan dan inkarnasi memvalidasi bahwa tubuh kita lebih dari sekadar wadah bagi jiwa kita. Bahkan keadaan kekal kita akan terdiri dari tubuh – tubuh yang dimuliakan tetapi tubuh tetap saja. Kehidupan Kristen bukanlah tentang mengutuk tubuh tetapi membawanya ke dalam penundukan untuk menghormati Tuhan.

Olahraga adalah salah satu hal yang membantu kita untuk melakukan itu. Berolahraga membutuhkan kedisiplinan dan pendisiplinan tubuh agar olahraga dapat ke dalam kehidupan rohani kita. Ice media viral Olahraga membutuhkan tekad, kepuasan yang tertunda, ketangguhan tubuh.

Olahraga juga dapat mengajarkan cara bekerja dengan tim, cara tunduk pada otoritas, cara mendorong mereka yang tidak berbakat secara alami seperti orang lain, cara memukul dengan keras. Dan mereka mengajarkan kesabaran. Bahkan waktu di bangku cadangan bisa menguduskan.

Olahraga adalah salah satu cara kita menghormati kebenaran dan realitas inkarnasi dan memuliakan Tuhan dengan menggunakan tubuh kita dengan cara memuliakan Tuhan.

Keselamatan – Sejarah keselamatan adalah sebuah drama. Sebuah drama, agar efektif, setidaknya bergantung pada pengetahuan, gerak, dan waktu. Dalam drama keselamatan, Tuhan memiliki rencana permainan, pengetahuan, sebelum permulaan waktu. Pada saat penciptaan, rencana permainan ini dijalankan, apa yang kita kenal sebagai orang-orang dan peristiwa-peristiwa sejarah yang sedang berlangsung.

Dan itu semua dilakukan menurut waktu Tuhan – Galatia memberitahu kita bahwa Kristus datang dalam kegenapan waktu. Drama itu berlanjut hari ini. Inilah yang disebut C.S. Lewis sebagai mitos yang sebenarnya.

Saat ini, aktor/aktris dalam drama perlu mengetahui dialog mereka (pengetahuan), mereka perlu tahu di mana mereka seharusnya berada dalam sebuah adegan (gerak) dan mereka perlu tahu kapan mereka harus memainkan peran mereka dan mengucapkan dialog mereka (timing). ). Drama hebat juga memiliki perasaan sebagai mitos sejati.

Gagasan dramatis tentang pengetahuan, gerak, dan waktu ini tercermin dalam olahraga. Pengetahuan tersebut terlihat dalam permainan dan strategi yang merupakan bagian dari olahraga. Gerakan itu terlihat dalam pelaksanaan strategi-strategi itu dan mereka hanya berhasil jika waktu semua orang yang terlibat benar. Olahraga menggambarkan aksi drama dan juga memiliki aspek mistis pada mereka.

Mungkin bagian dari daya tarik olahraga berasal dari fakta bahwa olahraga itu universal dalam menjadi bagian dari kehidupan manusia. Beberapa orang akan mengatakan bahwa olahraga melampaui hiburan dan memiliki makna yang signifikan dan penting dalam kehidupan orang-orang yang menikmati dan mencurahkan waktu untuk olahraga.

Inti dari keselamatan kita adalah karya penyelamatan Kristus – Dia memberikan diri-Nya untuk kita, tubuh dan darah.

Olahraga adalah satu-satunya arena dalam hidup di mana Anda dapat menawarkan tubuh Anda untuk kebaikan orang lain. Banyak permainan dalam olahraga – blok, tangkapan menyelam, rutinitas senam yang menuntut fisik – adalah penyerahan tubuh demi tim. Ini adalah pertunjukan Injil.

Penebusan – Penebusan adalah kesenangan dalam pemulihan. Ketika penebusan itu diselesaikan sepenuhnya pada penyempurnaan itu menjadi pemuliaan – itu akan menjadi sukacita penuh dan kegembiraan tanpa hambatan. Kegembiraan dan kesenangan hidup ini adalah karunia kasih karunia. Mereka tidak pernah benar-benar memuaskan tetapi mereka memberikan rasa seperti apa kepuasan yang lengkap itu nantinya.

Olahraga, bagi para penggemar, adalah salah satu hadiah yang membawa kegembiraan dan kegembiraan (juga terkadang kekecewaan sehingga kita belajar bagaimana menghadapinya dengan cara yang sehat dan saleh). Mereka harus dinikmati dalam diri mereka apa adanya – sebuah karunia rahmat.

Kenikmatan tidak pernah bertahan lama atau total tetapi rasa kepuasan lengkap itulah yang menyebabkan kita merindukan lebih banyak lagi. Jadi, sementara olahraga dapat dinikmati dengan sendirinya, ini menunjukkan kepada kita lebih dari sekadar kesenangan sesaat ini; itu mengungkapkan kerinduan akan sukacita abadi.

Penggemar olahraga yang menyadari tujuan yang lebih besar ini melihat kenikmatan itu dari perspektif alkitabiah. Kenikmatan duniawi adalah anugerah tetapi bukan tujuan akhir. Ketika diperlakukan sebagai tujuan, itu berbatasan dengan penyembah berhala. Kita harus melatih sukacita kita untuk dialami sebagai bagian dari tujuan Tuhan.

Seperti semua hal lain dalam hidup, kita harus mengambil tawanan olahraga dan membuat mereka taat kepada Kristus. Menonton olahraga dan partisipasi olahraga dapat menjadi kegiatan yang mengubah ketika kita memandang olahraga sebagai salah satu cara Tuhan mengulurkan kasih karunia-Nya kepada kita dan dengan mengakui bahwa itu adalah sarana untuk merindukan sukacita yang lebih besar yang hanya dapat diberikan oleh Kristus.

Masih banyak lagi yang bisa dikatakan. Saya bahkan belum menyentuh penggunaan bahasa olahraga oleh Paulus dan penggunaan olahraganya sebagai metafora untuk kehidupan spiritual. Saya belum berbicara tentang bagaimana olahraga dapat digunakan sebagai alat penginjilan untuk menyebarkan Injil.

Saya belum menyebutkan bagaimana olahraga harus memadukan kekuatan fisik dan keberanian dengan kelembutan dan cinta. Saya tidak mengacu pada hubungan antara olahraga dan peperangan rohani kita. Tapi saya harap saya telah memberikan cukup untuk membuat Anda berpikir – dan mungkin berpikir tentang olahraga sedikit berbeda dari yang Anda miliki sebelumnya.

By akhad