Fri. Jan 21st, 2022

 Dalam dunia pembelajaran yang terhubung saat ini, dampak media sosial terhadap pendidikan menjadi faktor pendorong. Dunia semakin kecil, dan melalui penggunaan teknologi seperti media sosial, cara kami menyampaikan instruksi berubah. Media sosial dan pendidikan dapat saling melengkapi jika digunakan secara efektif. Teknologi yang dimaksud di sini benar-benar hanya terjadi teknologi media sosial seperti Facebook, Twitter, dan Snapchat. Teknologi yang memungkinkan platform ini berfungsi juga merupakan salah satu kekuatan pendorong di balik dampak teknologi ini terhadap pendidikan. Ada efek positif dan merugikan dari jejaring sosial kepada siswa kepada siswa, dan juri masih keluar mengenai efek jangka panjang dari paparan media sosial mungkin memiliki. Media sosial dan pendidikan tidak secara historis sekutu dan banyak pendidik melihat media sosial sebagai pencegahan untuk belajar nyata. Ini berubah karena sifat media sosial berbasis cloud untuk berkolaborasi dalam proyek berkembang menjadi teknologi yang relevan dan berguna. Facebook memiliki kemampuan untuk membuat kamar dan video chat dengan undangan. Ini sangat bagus untuk proyek-proyek siswa yang mengandalkan kolaborasi yang sukses karena pandemi global menutup banyak interaksi tatap muka.

Misalnya, platform presentasi video, seperti Zoom, Skype, Google Hangouts, atau konferensi video Web seperti Cisco Webex, telah memungkinkan instruksi untuk disampaikan melintasi jarak yang sangat jauh. Tidak perlu lagi bagi anggota fakultas untuk berada di ruangan yang sama dengan siswa. Teknologi ini telah memunculkan model kelas terbalik dan mengubah cara pengetahuan disampaikan kepada siswa. Fakultas saat ini harus lebih cerdas secara teknologi daripada generasi sebelumnya karena siswa tidak hanya lebih suka komunikasi melalui media ini, mereka mengharapkannya.

Baca Juga : BAGAIMANA MEDIA SOSIAL DAPAT MEMBANTU PENDIDIKAN?

 Adopsi media sosial dalam kehidupan sehari-hari adalah salah satu kekuatan pendorong di balik harapan yang berubah ini dan bagaimana media sosial mengubah pendidikan. Siswa saat ini ingin terhubung dengan orang lain dalam jumlah yang lebih tinggi daripada yang mungkin dipikirkan pendidik lama. Ada industri aplikasi lengkap yang dirancang untuk membantu orang meningkatkan pengikut media sosial mereka. Dampak dari teknologi ini terhadap pendidikan dapat dianggap positif tetapi juga memiliki beberapa konsekuensi negatif. Tidak jelas apa efek positif dari media sosial pada siswa atau efek negatif terhadap perkembangan jangka panjang, tetapi ada beberapa kerugian.

Keuntungan dari adanya Media Sosial

  1. Meningkatkan kolaborasi siswa
  2. Peningkatan Partisipasi
  3. Sumber Daya Kaya Konten
  4. Berguna untuk proyek tim

Kerugian dari adanya Media Sosial

  1. Gangguan siswa bisa menjadi masalah
  2. Kurangnya kontrol untuk konten yang tidak pantas
  3. Mengandalkan Media Sosial untuk semua kontak

Beberapa Dampak Positif dari  Adanya Media Sosial Saat ini

Beberapa efek positif dari adanya media sosial untuk siswa :

  1. Dunia lebih kecil, dan dengan demikian, siswa lebih beragam dalam pemikiran mereka tentang interaksi mereka. Anda mungkin bertanya-tanya apakah itu terlalu beragam dengan banyak protes yang terjadi di kampus-kampus akhir-akhir ini, tetapi itu menunjukkan para siswa berpikir tentang lebih dari satu sudut pandang daripada yang telah diajarkan. Tentu saja, Anda bisa berpendapat bahwa beberapa siswa telah mengambil tuntutan mereka untuk inklusivisme ke titik di mana mereka mempromosikan perpecahan dan bias terhadap sudut pandang orang lain, tetapi itu adalah topik untuk posting lain.
  2. Kebisingan yang negatif tercantum di atas juga bisa positif. Karena ada begitu banyak kebisingan di internet, beberapa siswa telah menjadi lebih baik dalam menyingkirkan hal-hal yang tidak penting dan menyerap apa yang penting. Ini adalah salah satu dampak positif yang mungkin dimiliki media sosial dalam hal pendidikan. Siswa lebih memahami cara meneliti topik menggunakan berbagai sumber daya dan dalam beberapa kasus, media sosial dapat menjadi sumber yang sangat baik untuk instruksi jenis statistik.  Ini menunjukkan bahwa di dunia yang terhubung ini, ada tempat bagi pustakawan dan instruksi tentang cara melakukan penelitian secara efektif menggunakan mesin pencari dan mengevaluasi sumber daya untuk validitas.
  3. Siswa sekarang memiliki kemampuan untuk menjangkau para ahli industri di seluruh disiplin ilmu, dan ini dapat membantu siswa menemukan sumber informasi yang lebih otoritatif. Ini adalah usaha yang rumit, dan siswa harus diajarkan bagaimana mengevaluasi sumber data bahkan ketika itu mungkin berasal dari seorang ahli yang seharusnya.

Baca Juga : ATTITUDE DALAM KERJA UNTUK DUNIA KERJA

  1. Sangat mudah bagi siswa untuk berkolaborasi dalam berbagai proyek tim menggunakan platform media sosial. Mereka dapat membuat grup Facebook atau bahkan hanya menggunakan hashtag Twitter untuk berkomunikasi tentang proyek dan berbagi ide. Hal ini juga dapat dilakukan dalam media seperti email. Namun, media sosial memberikan janji untuk menjaga percakapan tetap terbuka dan bahkan nyaman bagi pendidik untuk melihat utas dan menentukan apakah semua orang di tim berpartisipasi.
  2. Ada penelitian tentang dampak buruk media sosial pada otak manusia, dan efek buruk ini tidak hanya berdampak pada media sosial dalam pendidikan, tetapi juga berdampak pada masyarakat secara keseluruhan. Ini adalah salah satu efek negatif utama dari teknologi ini pada pendidikan.
  3. Beberapa di antaranya sangat aneh dan bukan sesuatu yang mungkin kita pikirkan secara moral dan kaitkan dengan media sosial.

By skyweb