Sat. May 21st, 2022

Saya mulai menulis ini pada September 2020 tetapi tidak pernah berani mempublikasikannya. Terlalu tidak lengkap, terlalu kontroversial, terlalu sensitif: Saya selalu menemukan alasan untuk membiarkan teks ini tertidur di folder konsep saya. Namun, saya tahu banyak orang ingin tahu lebih banyak tentang strategi COVID-19 Swedia yang tidak biasa. Negara Eropa dengan hanya 10 juta penduduk ini terkenal di seluruh dunia karena caranya yang relatif liberal dalam menangani pandemi.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Saya telah tinggal di kota kecil Jönköping, Swedia sejak Agustus 2020. Sebelum pindah ke sini untuk kuliah, saya khawatir dengan situasi di Swedia. Menurut media negara asal saya Jerman, situasinya tidak terlihat cerah. Dengan situs web “Worldometers”, Anda dapat membentuk opini Anda sendiri tentang statistik COVID Swedia. Inilah pendapat saya tentang strategi Swedia — kombinasi keputusan lokal dan nasional — dalam format Tanya Jawab. Karena ini adalah topik yang kompleks, saya menantikan tambahan konstruktif di komentar.
Siapa yang bertanggung jawab atas strategi COVID-19 Swedia?

Anders Tegnell adalah ahli epidemiologi Negara Swedia dan membuat rekomendasi dan aturan nasional bersama dengan Badan Kesehatan Masyarakat Swedia, “Folkhälsomyndigheten”.

Yang mengejutkan saya tentang Tegnell adalah mengetahui bahwa pada tahun 2009, dia bertanggung jawab untuk mengomunikasikan pengenalan vaksin terhadap Flu Babi kepada penduduk Swedia. Itu menjadi sangat salah: Banyak orang Swedia mengikuti rekomendasi dan divaksinasi dengan “Pandemrix” tetapi kemudian menderita narkolepsi, penyakit yang “ditandai dengan kantuk di siang hari yang berlebihan (EDS) dan manifestasi abnormal dari tidur gerakan mata cepat (REM)” (cdc.gov) . Saya bertanya-tanya bagaimana pria ini menjadi ahli epidemiologi Negara Bagian Swedia pada tahun 2012 dan telah memegang posisi ini sejak saat itu. Tetapi sekali lagi, mantan menteri keuangan Jerman terlibat dalam skandal seputar sumbangan tidak sah sebelum menduduki posisi ini, dan itu hanya satu dari banyak kisah politik yang tidak dapat dipercaya.
Apa karakteristik utama dari strategi Swedia? Atau: Apa yang begitu kontroversial?

Belum ada penguncian. Sejak Swedia mengkonfirmasi kasus COVID pertamanya pada Januari 2020, orang Swedia selalu dapat meninggalkan rumah mereka, pergi ke toko pakaian, supermarket, dll.
Itu juga berarti bahwa bar, restoran, dan toko tidak pernah tutup. Sejujurnya, saya cukup senang dengan kebebasan untuk menemukan beberapa kafe lucu (titik lemah saya) di kota studi baru saya, dan untuk mendukung keahlian memasak lokal — meskipun saya tahu itu mungkin salah satu tempat paling berisiko untuk dikunjungi di masa pandemi. .
Tidak ada aplikasi virus corona. Negara-negara lain (misalnya, Jerman dan Belanda) telah memperkenalkannya sejak dini untuk melacak kembali infeksi dan memberi tahu orang-orang jika mereka telah melakukan kontak dengan pasien yang dites positif.
Tidak ada tes COVID gratis (belum). Dalam beberapa bulan terakhir, beberapa negara Eropa membuat tes antigen (“cepat”) dapat diakses secara bebas oleh warganya (seminggu sekali di Jerman sejak Maret, sesering yang diinginkan di Austria sejak Februari), beberapa bahkan tes PCR (seperti Prancis ). Di Swedia? Nggak. Saat saya menulis ini pada Juni 2021, biaya tes antigen setara dengan $108 dan tes PCR hampir dua kali lipat harganya (tempat saya tinggal). Saya harus membayar untuk satu perjalanan kembali ke Jerman pada bulan Maret, dan hanya bisa bertanya-tanya: Bagaimana Swedia sebagai negara yang sangat modern tidak bisa menyediakan tes gratis? Pada Mei 2021, saya setidaknya melihat supermarket Swedia menjual tes mandiri untuk pertama kalinya.
Tidak ada jam malam di Swedia. Jerman, Prancis, Spanyol, dan banyak negara lain memberlakukan jam malam dari malam hingga dini hari di berbagai tahap pandemi.

Apakah masih ada kewajiban masker wajah di Swedia?

Ya, dan ini mungkin satu-satunya hal yang paling kontroversial tentang strategi Swedia: Mengenakan masker wajah tetap opsional di wilayah Swedia selama pandemi. Dalam beberapa bulan pertama saya di Jönköping, saya melihat hampir tidak ada orang yang memakainya. Karena jumlah kasus meningkat lagi pada akhir Oktober tahun lalu, menurut saya sekitar 10% orang melakukannya di ruangan tertutup seperti bus. Dalam perjalanan kereta api saya dari Swedia ke Denmark (dan selanjutnya ke Jerman), saya selalu melihat orang-orang melepas topeng mereka begitu kereta melewati perbatasan Denmark.

Ahli epidemiologi Tegnell telah berulang kali menyatakan bahwa ia percaya masker akan menyebabkan kecerobohan karena penduduk akan merasa cukup terlindungi dan berhenti menjaga jarak. Alasan lain menentang masker wajah yang diajukan oleh Folkhälsomyndigheten adalah bahwa 1) orang dengan gejala ringan dapat keluar dan menginfeksi orang lain, 2) masker yang tergelincir menyebabkan orang semakin menyentuh wajah mereka dan 3) tidak ada cukup ilmiah bukti yang mendukung topeng.

Swab Test Jakarta yang nyaman