Mon. Oct 3rd, 2022

Refluks atau ‘mencadangkan’ asam lambung ke dalam Esophagus (saluran makanan) menyebabkan heartburn atau GERD- GERD terjadi ketika lower esophageal sphincter gagal untuk menjaga makanan keluar dari paru-paru.

Kondisi ini dapat mengancam jiwa jika tidak segera diobati dengan antasida atau penghambat asam.

Seiring waktu, penggunaan antasida secara terus-menerus menyebabkan otot-otot esofagus melemah yang tidak dapat mencegah cadangan asam lambung.

Salah satu cara untuk mencegah refluks asam adalah dengan menghindari makan larut malam dan sambil berbaring.

 

Baca Juga :

Informasi menarik lainnya Disini

 

Juga, pertimbangkan untuk makan dalam porsi kecil dan minum lebih sedikit air saat makan untuk mengurangi tekanan pada kerongkongan Sista.* Asam utama di perut diproduksi oleh pertumbuhan bakteri dalam cairan pencernaan.

Lingkungan asam menjaga lambung dari kerusakan eksternal dan menjaga makanan dari kuman.

Tanpa asam ini, perut akan mudah terbakar karena kontak dengan cairan pencernaan.

Juga, asam yang berlebihan menyebabkan bisul, sehingga mereka yang terkena harus menghindari konsumsi kafein, alkohol, dan zat lain yang meningkatkan kadar pH tubuh.

Asam lambung juga bertanggung jawab untuk memecah protein menjadi asam amino untuk diserap ke dalam tubuh.Saat Kalian muntah, tubuh Kalian melepaskan asam untuk menetralisir bahan berbahaya yang tertelan.

Karena muntah menyebabkan mual dan diare menyebabkan mual yang lebih parah, mekanisme pertahanan diri ini umumnya bermanfaat.

 

Baca Juga : 

Ini Ciri Khas dan kenikmatan Kopi dampit yang perlu kamu pahami

 

Namun, jika Kalian menggunakan proses alami ini secara berlebihan, Kalian mungkin mengalami muntah kronis atau mata dan gigi menonjol yang disebabkan oleh erosi kronis asam lambung pada partikel makanan yang tertelan.

Muntah juga melemahkan kekebalan tubuh Kalian karena mengurangi kemampuan tubuh Kalian untuk menolak zat asing melalui sistem kekebalan tubuh Kalian.Perut manusia adalah organ berotot yang terletak di bagian bawah perut.

Berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara makanan sebelum masuk ke usus.

Karena bertindak sebagai tempat penyimpanan, perut tidak memiliki mekanisme pertahanan diri untuk mempertahankan strukturnya.

Sebaliknya, keasamannya melindungi terhadap infeksi bakteri dan virus potensial.* Perut manusia memiliki fungsi vital dalam melestarikan kehidupan manusia.

 

Baca Juga : 

Informasi Dunia Teknologi

 

Tanpa lingkungan asamnya, manusia akan cepat menyerah pada infeksi bakteri dan gastritis virus (penyakit yang disebabkan oleh bakteri berbahaya yang tertelan).

Fungsi seperti pencernaan protein, pengosongan lambung dan muntah membutuhkan lingkungan asam di perut; tanpa kekuatan ini, manusia tidak akan bertahan hidup di luar pengaturan laboratorium yang terkontrol.

By masgi