Fri. Jan 21st, 2022
kemasan plastik aman dan nyaman

Meskipun risikonya rendah, ada semakin banyak bukti bahwa makanan dapat terkontaminasi oleh bahan kimia berbahaya dari beberapa jenis plastik.

Banyak makanan yang dikemas dalam plastik berisiko ini – termasuk daging segar, keju gourmet, dan bahkan beberapa makanan kesehatan dan sayuran organik.

Masalah dengan plastik

Plastik seperti itu tidak masalah. Molekul polimer dari mana ia dibuat terlalu besar untuk dipindahkan dari bahan kemasan ke dalam makanan.

Tapi plastik juga bisa mengandung molekul yang jauh lebih kecil yang bebas bermigrasi ke makanan yang bersentuhan dengannya. Plastik itu sendiri perlahan-lahan dapat terurai, melepaskan monomer, atau bahan kimia lain dapat ditambahkan ke plastik untuk memberikan sifat mekanik yang tepat.

Walaupun banyak kekhawatiran banyak kalangan terhadap plastik, tetap saja ia sangat diminati. Karena harga plastik kemasan jauh lebih murah dibandingkan dengan bahan lainnya.

Dua plastik yang menjadi perhatian khusus adalah:

Polikarbonat – sering digunakan untuk membuat wadah dan botol penyimpanan makanan, dan resin epoksi digunakan untuk melapisi kaleng. Ini dapat melepaskan bisphenol A ( BPA ), bahan kimia yang sekarang diyakini banyak ahli dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

PVC – digunakan untuk membuat botol, cling wrap dan segel untuk stoples bertutup ulir. Dengan sendirinya, PVC keras dan kaku (digunakan untuk membuat saluran air, talang air dan pipa bawah), jadi bahan kimia tambahan yang disebut plasticizer ditambahkan untuk membuatnya lembut dan fleksibel – dengan cara yang sama seperti air yang ditambahkan ke tanah liat membuatnya lunak.

Plasticizer dapat membuat sebanyak 40% dari bahan plastik. Phthalates dan minyak kedelai terepoksidasi (ESBO) sering ditambahkan sebagai plasticizer pada PVC yang digunakan untuk kemasan makanan. Sekali lagi, penelitian terbaru menimbulkan keraguan tentang keamanan senyawa ini.

Apa resikonya?

BPA dan beberapa ftalat adalah pengganggu endokrin , yang berarti mereka dapat meniru hormon alami tubuh dan dengan demikian menyebabkan serangkaian masalah kesehatan.

Bayi dan yang sangat muda paling rentan terhadap paparan karena berat badan mereka yang lebih rendah dan karena pertumbuhan dan perkembangan mereka sangat dipengaruhi oleh hormon; efeknya pada kesehatan bisa seumur hidup.

Efek ini telah terlihat dengan jelas dan konsisten dalam eksperimen dengan hewan, dan ketika manusia atau satwa liar secara tidak sengaja terpapar dengan pengganggu endokrin tingkat tinggi.

Sementara senyawa ini tidak diragukan lagi berbahaya pada tingkat paparan yang tinggi, pendapat ilmiah terbagi atas risiko dari tingkat yang jauh lebih rendah yang kita hadapi setiap hari dalam makanan kita. Namun, ada bukti ilmiah yang berkembang bahwa bahkan pada tingkat paparan yang lebih rendah ini, ftalat dan BPA dapat menyebabkan masalah seperti infertilitas, obesitas, kanker payudara, kanker prostat, penyakit jantung, dan diabetes.

BPA

BPA dengan cepat dihilangkan dari tubuh, tetapi karena paparan terus menerus, sebagian besar dari kita memiliki tingkat BPA yang dapat dideteksi dalam jaringan tubuh kita.

Tingkat tipikal, bagaimanapun, jauh di bawah batas atas paparan aman harian yang ditetapkan oleh Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS dan Otoritas Keamanan Makanan Eropa.

Tetapi banyak ilmuwan independen telah menyatakan keprihatinan bahwa batas ini didasarkan pada eksperimen yang dilakukan pada tahun 1980-an, daripada pada ratusan penelitian hewan dan laboratorium yang lebih baru yang menunjukkan bahwa kita dapat berada pada risiko dari dosis yang jauh lebih rendah.

Efek dosis rendah seperti itu sekarang memiliki kredibilitas ilmiah yang cukup bagi American Medical Association (AMA) untuk meminta pemerintah AS memberlakukan kebijakan federal baru untuk mengurangi paparan publik terhadap bahan kimia yang mengganggu endokrin .

Secara khusus, AMA menyatakan bahwa, “Kebijakan harus didasarkan pada data komprehensif yang mencakup eksposur tingkat rendah dan tingkat tinggi.”

Tidak mengherankan, industri plastik dengan keras membantah temuan ini dan terus bersikeras bahwa BPA tidak berbahaya pada tingkat rendah yang secara teratur terpapar pada makanan kita.

Tetapi sementara buktinya jauh dari konklusif, sekarang ada terlalu banyak untuk diabaikan. Ilmu yang mendasarinya masuk akal dan potensi efek semacam itu nyata.

By jago